Agar Warga DIY Tak Sekedar Jadi Penonton, Danais Perlu Dimanfaatkan Untuk Pendidikan

by -17 Views
Prof.DR.Edy Suandi Hamid ( kiri ) dan Anggota DPD RI DIY Hafidh Asrom. (Foto: Sulist DS/EDUKATOR)

YOGYAKARTA, EDUKATOR– Masalah peningkatan kualitas sumber daya manusia (SDM) warga Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) menjadi perhatian serius dalam diskusi Rektor Universitas Widya Mataram (UWM) Prof Dr Edy Suandi Hamid MEc dengan anggota DPD/MPR RI Drs HA Hafidh Asrom MM.

Keduanya mengakui bahwa pendidikan merupakan kunci untuk membentuk dan meningkatkan kualitas SDM. Namun, masalah yang dihadapi generasi muda warga DIY saat ini hanya seperti “penonton” di rumahnya sendiri. Sementara lembaga-lembaga pendidikan tinggi justru lebih banyak mahasiswanya berasal dari luar Yogyakarta.

“Ini suatu ironi dimana Yogyakarta sebagai Kota Pendidikan tapi mahasiswa lebih banyak dari luar, sedangkan warga Yogyakarta hanya sebagai penonton di rumahnya sendiri,” ujar Hafidh Asrom saat berdiskusi dengan Prof Edy di Yogyakarta, Selasa (6/2/2024)

Menurut Hafidh, dengan banyaknya pemuda Yogyakarta yang tidak melanjutkan pendidikan di perguruan tinggi, perlu segera dicarikan solusi. Oleh karenanya ia selaku anggota DPD RI mengajak para pimpinan perguruan tinggi untuk membantu dan ikut berpartisipasi memberikan kesempatan bagi pemuda warga Yogyakarta untuk mengenyam pendidikan tinggi atau kuliah.

” Kemungkinan yang menjadi penyebab banyak pemuda Yogyakarta tak bisa kuliah, lantaran mereka tergolong dari keluarga kurang mampu. ” ujar Hafidh

Hafidh juga mengatakan, salah satu solusi agar pemuda Yogyakarta bisa melanjutkan kuliah yaitu dengan pemberian beasiswa yang menggunakan dana keistimewaan.

“Diperlukan regulasi agar dana keistimewaan bisa digunakan untuk beasiswa khusus pemuda Yogyakarta. Ini sangat terkait dengan Yogyakarta sebagai Kota Pendidikan, Kota Budaya, dan Kota Pariwisata,” ujar Hafidh yang juga anggota Komite III DPD RI.

Untuk itu, lanjut Hafidh, perlu adanya forum diskusi para pimpinan atau rektor perguruan tinggi di Yogyakarta untuk mencari solusi terhadap masalah pendidikan pemuda Yogyakarta.

Sementara itu Prof Edy Suandi Hamid mengatakan, pendidikan tinggi merupakan kunci untuk masa depan yang lebih baik. Oleh karena itu, akses pendidikan tinggi haruslah dijamin bagi semua anak di DIY, tanpa terkecuali. Dengan upaya bersama dari berbagai pihak, maka permasalahan ini dapat diatasi.

Prof Edy sepakat perlu para pimpinan perguruan tinggi duduk bersama merumuskan langkah-nyata mengatasi pendidikan bagi anak-anak muda DIY.

“Perlu ada keterlibatan elemen-elemen yang terkait di DIY agar lulusan Sekolah Lanjutan Tingkat Atas (SLTA) di DIY tidak menjadi penonton di provinsi sendiri,” kata mantan Ketua Forum Rektor Indonesia ini.

Menurut Edy, solusi untuk permasalahan pendidikan bagi mereka yang tidak mampu harus dibantu misalnya dengan dana Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) provinsi atau kabupaten, beasiswa perguruan tinggi di DIY dan asosiasi-asosiasi usaha untuk memberikan beasiswa. (*/Sulist Ds )

Leave a Reply

Your email address will not be published.

No More Posts Available.

No more pages to load.